Home » Polhukam » WABAH GATAL DAN PEGAL DI BEKASI

WABAH GATAL DAN PEGAL DI BEKASI

Catatan Evaluasi dan Tafakkur Empat Tahun Jalannya Kepemimpinan Bupati-Wakil Bupati Partai Keadilan Sejahtera, Sa’duddin-Darip di Kabupaten Bekasi :

GERAKAN RP 5M HADAPI

PEGAL DAN GATAL DI BEKASI

Masa empat tahun perjalanan SADAR (Sa’duddin-Darip), Bupati-Wakil Bupati yang diusung oleh PKS dan dimenangkan KPU Kabupaten Bekasi hasil Pilkada 11 Maret 2007, dengan segala obyektifitas sewajibnya mendapat perhatian dan jadi renungan bersama untuk mewujudkan perubahan yang lebih baik. Buah dari perjalanan empat tahun kepemimpinan SADAR, Rakyat dan Kabupaten Bekasi dijangkiti wabah penyakit PEGAL-PEGAL hingga mengalami GATAL yang mengakibatkan pemiskinan struktural dan kultural secara sistematis dan laten. PEGAL yang dimaksud adalah PEmerintahan Gagal, bahkan secara keseluruhan mengalami GAgal total.

Setidaknya ada lima hal yang menjadi indikator utama Lima Wabah PEGAL dan GATAL di Bekasi tersebut :

Pertama, Gagal wujudkan teladan, amanah dan kepercayaan rakyat untuk hadirkan kepemimpinan dan pemerintahan yang bersih, bebas korupsi dan professional.

Kedua, Gagal menegakkan moralitas public yang menyatukan dan memanusiawikan rakyat Bekasi dengan menjamin ketersediaan segala kebutuhan dasar dan pengembangan sumber daya manusia yang berkualitas dan berdaya saing.

Ketiga, Gagal menghadirkan keadilan dan kesejahteraan ekonomi sehingga kepemimpinannya menjadi penyebab utama menjamurnya kemiskinan, kelaparan, kesenjangan social, ketimpangan ekonomi serta melukai rasa keadilan rakyat di berbagai bidang.

Keempat, Gagal wujudkan rasa aman dan keamanan yang ideal, ketertiban dan keharmonisan antar warga dalam bentuk merebaknya kejahatan lingkungan, amburadulnya masalah transportasi, infrastruktur, yang semuanya amat membebani rakyat dan juga merugikan pengembangan dunia usaha sebagai sector strategis di Bekasi.

Kelima, puncaknya, Gagal mencapai arah, focus dan target pembangunan yang diharapkan dan menjadi aspirasi rakyat karena lebih mengutamakan ambisi pribadi, kepentingan partai pengusung, kelompok dan jaringan kroni yang dibungkus dengan isu moral dan atas nama symbol keagamaan yang disalahartikan.

Tak mengherankan sejak awal dimenangkan KPU, pasangan tersebut memang menang tanpa legitimasi moral dan politik yang memadai. Siapapun dapat memahami beberapa fakta dalam Pilkada 11 Maret 2011 dengan beberapa indikator di bawah ini : Pertama, ada suara dan aspirasi 621.929 rakyat yang berhak memilih tidak dapat menyalurkan hak suaranya dalam sebuah Pilkada dari 1.439.987 pemilih terdaftar. Kedua, calon kepala daerah yang dimenangkan, Sa’duddin-Darip Mulyana dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS) cuma mengantongi 195.857 suara alias 13,6 persen dari seluruh jumlah pemilih terdaftar sudah jadi Bupat-Wakil Bupati versi KPUD, karena tak satupun pasangan lain atau saksi ikut mengesahkannya. Ketiga, hasil riset terbaru Lembaga Survei Indonesi (LSI) menyatakan tingkat toleransi money politic masyarakat pemilih Kabupaten Bekasi mencapai 60 persen lebih, angka yang di luar ambang batas normal dibanding Kabupaten/kota dari manapun di Indonesia. Dan, akhirnya berbagai upaya hukum dari 5 (lima) pasang pesaingnya dengan jumlah kolektif sebanyak 858.878 suara tidak membuahkan hasil karena ruang hukum dan jalan untuk mencari keadilan tidak tersedia melalui penyelesaian sengketa Pilkada. Saat itu belum ada proses keputusan Pilkada melalui Mahkamah Konstitusi dan belum beredar kekuatan situs jejaring social seperti facebook, tweeter dan sebagainya. Jika kembali ke masa Pilkada Bekasi 11 Maret 2007, hamnpir dipastikan akan mengalami seperti di Tangerang Selatan ataupun Pilkada Jawa Timur yang diulang sampai tiga kali.

Itulah data obyektif, hasil Pilkada di Kabupaten Bekasi, daerah gerbang Jakarta, yang berlangsung pada 11 Maret 2007 lalu, amat pantas menjadi renungan bersama seputar makna dan hakikat demokrasi dalam Pilkada. Sebatas pengamatan saya, berdasarkan fakta tersebut, pantaslah kita melakukan introspeksi dan tafakkur bersama bahwa Pilkada langsung kabupaten Bekasi disebut dengan Pilkada terburuk dibanding dengan pilkada daerah lainnya.

Dengan legitimasi yang sangat rendah dalam proses demokrasi Pilkada yang amat buruk, dimana kedaulatan rakyat tidak tercermin sama sekali sementara proses hukum dan keadilan tidak mendapat tempat untuk menimbangnya.

GERAKAN RP 5 M

Mencermati kompleksitas dan akutnya penyakit PEGAL dan GATAL dengan segala dampaknya yang dialami oleh kepemimpinan di kabupaten Bekasi saat ini, dan menjelang satu tahun ke depan menyongsong Kepemimpinan Baru dan Pemerintahan Transformatif, maka dibutuhkan sebuah tekad dan niat suci bersama disertai gerakan yang tulus dan serentak, bersatunya rakyat Bekasi dalam satu Gerakan RP 5 M. Loh, apa itu ? Muahal sekali, sebuah perubahan dengan RP 5 M atau lima miliar rupiah ? Bukan itu maksudnya. Angka RP 5 M tidak ada hubungan dengan uang dan apalagi untuk ikut-ikutan memanfaatkan sarana, alat dan fasilitas uang jabatan atau pun dana APBD yang pada dasarnya merupakan uang hak dan miliknya rakyat yang sudah jauh-jauh hari dimanipulasi sebagai saran kampanye untuk memperkaya diri dan memperkuat kekuasaan partai ataupun kroninya.

Gerakan RP 5 M adalah Gerakan Revolusi Perubahan Lima Menit saja atau boleh disebut dengan Gerakan Revolusi Putih selama 5 Menit untuk mewujudkan 5 Misi mulia tujuan dan target bersama. Revolusi Perubahan Lima Menit, RP 5 M, adalah target dan tujuan bersama menciptakan perubahan dengan hanya lima menit di TPS pada saat hari Pemilukada secara langsung Insya Allah pada Maret 2012, untuk melawan wabah PEGAL dan GATAL agar tidak terjadi lagi dan tidak terulang lagi. Gerakan RP 5 M yang berarti Revolusi Putih merupakan gerakan perubahan yang dilandasi niat suci dan bersih, damai dan tenang, tanpa kekerasan dan jauh dari menghalalkan segala cara yang bertentangan dengan etika, moral dan akhlakul karimah.

Gerakan RP 5 M juga berarti sebuah gerakan bersama mewujudkan cita mulia, harapan baru dan mimpi bersama untuk mewujudkan :

1. Misi kepemimpinan yang bersih, bebas korupsi dan berintegritas, visioner dan mampu memberikan solusi tercepat dan terbaik berdasarkan aspirasi rakyat

2. Misi pembangunan yang pro rakyat di bidang ekonomi, pendidikan, kesehatan maupun pengembangan sumber daya manusia yang berpihak pada sebesar-besarnya untuk kemakmuran dan kemajuan Bekasi.

3. Misi penegakkan keadilan hukum, keamanan dan ketertiban, serta keharmonisan, kerukunan dan kedamaian di tengah masyarakat.

4. Misi percepatan pembangunan industri yang maju dan berdaya saing di tingkat nasional maupun internasional disertai pembangunan infrastruktur dan pranata modern dalam system transportasi, pelayanan dan akses terbaik bagi pengembangan dunia usaha.

5. Misi mewujudkan masyarakat Bekasi yang maju dan berperadaban dalam suasana aman dan damai, adil dan makmur serta maju dan demokratis.

Goalnya dari Gerakan RP 5 M adalah kemenangan rakyat, bangkitnya kedaulatan rakyat dan terbukanya jalan terang bagi masa depan Bekasi yang lebih baik bagi terbentangnya harapan baru dan kembalinya kepercayaan rakyat terhadap pemimpinnya.

Setelah melihat dengan mata hati dan nurani, mendengar dengan seksama, berempati atas segala beban derita dan nestafa rakyat Bekasi, serta dilandasi semangat, niat dan tekad bersama, yang juga setelah mendapatkan dukungan, aspirasi dan nasehat sebagai amanah yang memang berat namun amat mulia ini : dengan memohon izin dan ridla Allah Subhanahu wata’ala, Tuhan Yang Maha Esa seiring dengan memohon Doa restu, saran dan nasehat masyarakat Bekasi, pada Jumat, 11 Maret 2011 pukul 01.00 WIB, Bimillahirrahmanirrahim saya kembali terpanggil untuk memimpin GERAKAN RP 5 M untuk mengatasi wabah PEGAL dan GATAL di Kabupaten Bekasi.

Untuk itu saya mengajak semua Sahabat, menggugah semua Saudaraku, mengulurkan kedua tangan untuk bersama Rekan dan handaitaulan, semua warga Bekasi, untuk bersama menghimpun dan menyatukan niat tulus dan tekad bersama, berbagi dan mendermakan apapun yang dipunyai, termasuk COIN RP 5 M untuk beribadah dan mengabdi merajut agenda perubahan sebagai momentum sejarah yang tak kan terlupakan sepanjang sejarah perubahan di Bekasi. Meskipun sebutir pasir ataupun sebuah batu-bata, siapapun yang ikutserta membangun Rumah Perubahan Lima Menit (RP 5 M) akan mencatatkan sejarah monumental dan Insya Allah menjadi ibadah yang abadi bagi masa depan Bekasi yang terbaik. Amien.

Cibarusah, Jumat, Pukul 01.00, 11 Maret 2011

Penggagas/Pengawal Gerakan RP 5 M

H. MUNAWAR FUAD NOEH

www.munawarfuad.com / muna_fuad@yahoo.com /

Facebook :moon munawar fuad

HP. : +62 811 139 379

Print Artikel Ini Print Artikel Ini
Posted by on Apr 5 2011. Filed under Polhukam. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response or trackback to this entry

4 Comments for “WABAH GATAL DAN PEGAL DI BEKASI”

  1. Saya melihat agak tendensius pada pernyataan diatas, kalau kita mau fair tentunya tidak perlu mengklaim siapa dia dan siapa nanti, saya khawatir ada udang dibalik batuu

  2. saya ingin comment banyak ttg pernyataan di atas, tapi aku pikir kalau sekedar kritik yang tidak memberi solusi justru akan menjadi batu kerikil saja, next time aja ah,,,,

  3. maaf, tulisan anda dimulai dengan kalimat-kalimat menjelekkan orang dan partai tertentu bahkan tanpa membuat alias/inisial; untuk mendukung, anda sampaikan data dari sana-sini yang tidak ada kaitan sama sekali dengan partai A atau Bupati (kenapa gak sekalian bilang semua pejabat Bekasi “nggak benar” karena data itu?) ini kesalahan pertama. lalu tulisan selanjutnya anda mempromosikan gerakan yang terkesan ingin mengangkat nama anda sendiri? Ini yang kedua. Dan ketiga, anda juga belum memberikan bukti apa-apa sama sekali, jadi anda tidak ada bedanya dengan orang yang anda kritik atau saya, yang mungkin anda akan komen “sekedar kritik yang tidak memberi solusi … bla..bla..bla…

  4. mengenai komen artikel seperti itu klo di permasalah akan menjadi rancu dan solusi yang terbaik adalah mencari jalan aman agar tidak terjadi kesimpang siuran dalam wacananya,begitu gan lam kenal aja.

Leave a Reply


3 + = 10

Login

Login Anggota
Lost Password?

Amprokan Blogger | Temu Blogger Nusantara

Banner Komunitas

Komunitas Blogger Bekasi

Copykan Kode dibawah ini ke Blog/Website Anda!

© 2014 Komunitas Blogger Bekasi. All Rights Reserved. Log in - Designed by Gabfire Themes